“The Jazz Walking Bass” Perjalanan Bass Yang Lebih Unik

Bassis heh heh hehIni adalah artikel kelanjutan dari yang sebelumnya pernah gw tulis gitu, “Pengembangan Penggunaan Not Bass dalam Chord dan Progresi” he he he😀 . Seharusnya artikel ini ditulis ama Nomo and sebelum artikel yang pengembangan bass,tapi ya gw wakilkan aja getooo ho ho ho. Bagusnya temen-temen udah paham dulu yang artikel bass di atas ama artikel gw yang tentang ”Penggunaan Chord Jazz” gitu sebelum baca yang ini. Sebelumnya kan kita udah pernah main di chord yang berubah-ubah, kalau gitu kan kita punya bayangan mau pake teori yang mana gitu, mau yang manut scale atau perpindahan setengah nada menuju nada penyusun chord berikutnya. Ya kayak contoh yang sebelumnya :

C – G/B – Am – Em/G – F – C/E – Dm – G

Ini kalau kita mengurutkan bassnya sesuai dengan scale nada dasar, perjalanan bassnya kayak gini C – B – A – G – F – E – D

Terus contoh berikutnya :

Am – E7/G# – Gm – Am/F# – F – Am/E – B7/D# – E7/D

Nahh yang di atas itu kalau pake kromatik atau perpindahan setengah nada dari susunan chord yang satu ke susunan chord yang lainnya, perjalanan bassnya A – G# – G – F# –  F – E – D# – D he he he😛 .

Itu kan contoh di artikel sebelumnya, terus gimana kalau contoh progresinya kayak gini he he he :

Am7 – Am7 – Am7 – Am7 – G7 – G7 – G7 – G7 atau kalau pake ketukan ya gini :

|    Am    .    .    .    |    G7    .    .    .    ||

Sekarang mau pake penghubung gimana hayoooo ? Ini alasan kenapa gw bikin artikel yang satu ini hmmmm. Kalau kita lihat pada materi sebelumnya untuk menentukan kemana perjalanan bass, kita bisa menganalisis progresinya terlebih dahulu, mengetahui susunan chord yang akan dituju kemudian menentukan teknik apa yang akan kita gunakan (scale atau kromatik). Ini bisa kita lakukan karena chord sekaligusnya berganti-ganti di tiap ketukan atau yang lebih gampang tu, bassnya berganti barengan ama chordnya. Terus kalau chordnya gak ganti-ganti berarti bakal lama gitu mencetnya he he he. Ya teori ini jadi gak keren lagi gitu, tapi jangan sedih dulu halah ada teori yang lain seputar penggunaan bass aneh ini.

PERJALANAN BERSAMA MAJOR SCALE

Bagi sebagian besar dari para bassist, cara ini pasti udah terukir di benak masing-masing he he he. Jadinya gak perlu gw jelasin banyak-banyak gitu. Gitar ama bass kan sama aja gitu, jadi materi improvisasi gitar juga bisa dipake dalam bass. Benernya ini cuma perumpamaan yang sempit gitu he he he, bukan Cuma gitar ama bass, semua alat musik memiliki materi improvisasi yang sama, hanya saja karena kemampuan masing-masing instrumen tersebut berbeda-beda, jadinya cara mainnya juga beda namun yang menjadi dasar permainan musiknya tetep sama. Ya kayak tekwondo ama karate kan beda tekniknya tapi mereka tetep punya sebuah fungsi, yaitu sebagai sarana pertahanan diri. Di dunia musik ada bass, gitar, piano, terompet, bahkan vocal (kecuali drum/perkusi karena gak pake scale major) punya teknik yang  berbeda-beda dalam memainkannya namun tetap mengacu pada teori dasar yang sama yaitu harmoni scale major. Ini juga jadi alasan kenapa gw berani nulis artikel teori bass gitu ehem ehem. Tapi terbatas di teori aja lho, gw gak bisa bikin artikel tentang slap bass gitu, biar Nomo aja yang bikin deh. Wah kog jadi kemana-mana gitu penjelasannya he he he. Kembali ke topik. Kalau kita punya progresi kayak gini :

|    C    .    .    .    |    Dm    .    .    .    ||

Di bagian bar yang mengandung C tersebut, bassist juga bisa berimprovisasi menggunakan scale C major layaknya sang gitar, sehingga musik terdengar lebih ramai. Begitu juga di Dm, karena merupakan ii dari Harmoni C. Maka scale major juga bisa dijadikan sarana walking bass. Teori ini juga gak terbatas pada scale major nada dasar aja lho, temen-temen bassist juga bisa menerapkan pendekatan mode untuk mengisi progresi tersebut, pada saat chordnya C kita menggunakan mode Lydian dan saat Dm kita pake Aeolian gitu juga bagus musinya, atau baca dulu artikel “Menggunakan Mode” dari gw. Artikel itu pake bahasa gitar lho, ntar ditranslate dulu ke bahasa bass gitu yaw coy😛 . Tapi bisa dipraktekkan ke bass kux, bahkan semua artikel Aliansi Band bisa digunakan di barbagai alat musik, kebetulan aja gw yang gitaris, jadinya gw pake bahasa gitar gitu he he hhhhe😀 .

Teknik ini dipake oleh semua bassist yang ada, kalau contoh di Indonesia yang keren itu ya Bang Wima dari J-Rock. Dia pake berbagai macam teori bass, dan yang jelas pake yang manut scale ini dunk coba dengerin aja lagunya yang “Fallin In Love” gitu coy, atau coba yang “Road to Abbey” kalau suka maen rock gitu he he he.

Bassis heh heh heho

SETENGAH LANGKAH DI DEPAN, SETENGAH LANGKAH DI BELAKANG

Judulnya lucu ya he he he, nah ini yang jadi pembahasan utama dalam artikel ini. Coba dengerin deh lagunya Bang Wes Montgomery gitu and fokusin kuping temen-temen bassist sekalian ke bagian bassnya. Hmmm di dengerin terus lama-lama pusing coz muter-muter gituE he he he, tapi yang bkin heran kog tetep nyambung gitu aduuuuuh. Ya ini rahasianya coy, ini adalah bagian kecil dari teori penggunaan neighbour tone, gw belum pernah bikin artikel tentang ini sich, tapi lain kali coba deh he he he. Ketika kita memainkan bass di wilayah Am (vi dari C), kita bisa mulai dari slah satu triadnya. Ya kalau Am kan A C dan E, terus kita juga bisa menyisipkan nada yang jaraknya setengah dari salah satu nada tersebut, kemudian berhenti di salah satunya. Hmmm gak jelas ya ? Yaa misal kita main di Am atau Dm aja gitu deh yang triadnya D, F ama A gitu. Kita pertama main bass di D, waktu kuncinya masih di Dm kita bisa berimprovisasi dengan main di bepindah-pindah antara triad tersebut, nah di antara tiap triad kita bisa menambahkan nada yang terletak setengah nada atau 1 fret labih tinggi maupun lebih rendah menuju triad yang lain. Ini beda ama artikel yang sebelumnya lho, di artikel tersebut kita bergerak setengah langkah menuju salah satu dari nada penyusun chord berikutnya. Nah kalau ini bergerak antar triad dalam satu chord. Kalau dikasih contoh ya kayak gini (btw maaf ya coy, gw gak punya contoh di bass, dibawah ini contoh di gitar tapi bisa dijadiin bass kog😦 ) :

Bass Am

Btw contohnya dari Am nich coy, nah coba liat gambarnya, kan ada warna oranye ama abu-abu gitu, nah yang warna oranye itu triad and yang abu-abu adalah nada kromatis yang digunakan sebagai langkah setengah-setengah itu coy. Btw itu gak komplitE, yang bener itu contohnya pake Am7, coz Am7 juga punya G sebagai penyusun chordnya, jadinya bisa juga setengah nada dari G gitu. Atau 1 contoh lagi nich, ini mainnya di G gitu :

Bass G

Udah ngerti kan maksud gw ? Pokoknya setengah langkah di bawah atau di atas triad, hmmm ada satu lagi nich, kita gak cuma bisa pake triad tapi pake nada minor atau ke enamnya gitu, tapi ini kalau chordnya major lho. Di contoh atas, ada juga perjalanan setengah nada ke E gitu coz E adalah minor dari G.  Ya kalau C major ya minornya A gitu. Dalam metode ini, kita gak terikat lagi ama peraturan melangkahnya setengah-setengah menuju susunan chord berikutnya. Nah teknik ini sangat keren kalau dipake ketika memainkan satu chord yang panjang gitu he he he🙂 . Tapi kalau chordnya gonta-ganto ya kembali ke laptop eh maksudnya kayak yang gw jelasin di artikel “Pengembangan Bass” itu lho. Terus yang gw maksud chordnya ganti itu bukan dari Am ke Am11 dll lho, tapi beneran ganti chord misalkan dari A ke E atau apalah. Kalau progresinya kayak gini :

|    Am7    Am9    Am7    Am11    ||

Ya kita bisa pake perpindahan setengah belakang atau depan triad Am gitu coy coz cuma ganti elemen chordnya aja. Bahkan kalau kayak gini kita bisa main setengah nada dari triadnya Am9 atau Am11 he he he, malah lebih banyak lagi pilihannya.

Btw itu aja nich dari gw coy, lain kali kalau ada yang pengen gw bilang ya gw bikin artikel lagi getooo he he he🙂 .

Article By : Tesha – Aliansi

BACK TO ALIANSI BAND’S HOME PAGE >>>>

~ by aliansitheband on September 14, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: